Proyek Metaverse paling potensial yang dapat mengubah dunia pada tahun 2022

Metaverse telah menjadi tujuan makro terbaru bagi banyak raksasa teknologi dunia. Mari kita lihat rilis terkait metaverse apa yang dapat kita harapkan dari perusahaan teknologi terbesar pada tahun 2022.

Dengan fenomena metaverse yang mendapatkan daya tarik, perusahaan dan selebriti yang terlibat dalam lingkungan ini, diharapkan tahun 2022 akan menjadi tahun yang besar untuk pengembangan metaverse. Tahun ini, raksasa teknologi Meta Platforms Inc (Facebook), Apple Inc , Google LLC , Microsoft Corporation , dan Metaverse AI merilis produk dan layanan baru terkait metaverse. Dan rilis ini akan menandai tonggak untuk metaverse.

Rilisan Mendatang Meta Platforms

Pertama-tama, Meta Platforms muncul sebagai hasil dari rebranding Facebook pada 28 Oktober 2021. Ide perusahaan tentang metaverse mencakup avatar virtual dari orang-orang yang bermain game, mengadakan pertemuan, menghadiri lokakarya, berolahraga, belajar, dan bersosialisasi. Bersamaan dengan rebranding, Meta juga mengumumkan alat baru untuk memungkinkan orang membangun untuk metaverse. Mereka termasuk Platform Kehadiran yang memungkinkan pengalaman realitas campuran di Quest 2. Selanjutnya, Meta menginvestasikan $150 juta dalam pembelajaran mendalam untuk mendidik dan melatih generasi pembuat konten yang akan datang.

Perkembangan Metaverse Apple

Adapun Apple, perusahaan dilaporkan mengembangkan headset untuk memasuki metaverse. Menurut Ming-Chi Kuo, seorang analis yang mencakup Apple untuk penyedia layanan keuangan TF International Securities, headset tersebut kemungkinan akan mengintegrasikan fungsi AR dan VR ke dalam satu perangkat. Selain itu, headset ini akan ditenagai oleh chip kelas atas dan dapat dilengkapi dengan layar beresolusi tinggi.

Mitra dan analis Loup Ventures Gene Munster menyatakan :

“Kami percaya ada kemungkinan besar bahwa Apple pada akhirnya memiliki keluarga produk yang menangani[metaverse] dan kita akan melihat prototipe pada tahun 2022. Kacamata AR atau MR adalah kontribusi logis Apple untuk metaverse, tempat kami akan bermain dan bekerja di dunia digital yang lebih mendalam.”

Rencana Metaverse Microsoft untuk 2022

Segera setelah rebranding Facebook, Microsoft mengungkapkan rencananya sendiri untuk pengembangan metaverse. Secara khusus, ia memperkenalkan Mesh, solusi untuk masalah pertemuan online yang semakin membosankan dan terlepas dari emosi manusia yang sebenarnya. Produk ini memungkinkan organisasi untuk membuat metaverse di mana orang dapat berkolaborasi dalam lingkungan virtual yang meniru kantor fisik dan ruang bersama lainnya. Semua orang dalam rapat dapat hadir tanpa harus hadir secara fisik menggunakan avatar yang dipersonalisasi.

Pada tahun 2022, Microsoft berencana untuk meningkatkan fitur Mesh-nya dan mengintegrasikannya ke dalam platform Teams. Selain itu, perusahaan akan fokus pada pengembangan fitur untuk game Xbox.

Ekspansi Tim Metaverse Google

Dengan produk VR dan AR, Google adalah salah satu dari sedikit organisasi yang dapat membanggakan telah meluncurkan perangkat untuk kedua kategori. Menjadi jelas bahwa raksasa itu juga merencanakan pengembangan metaverse setelah mengakuisisi North, pelopor antarmuka komputer manusia dan kacamata pintar.

Saat ini, Google sedang memperluas timnya yang berfokus pada sistem operasi untuk augmented reality. Tim, yang sebelumnya menambahkan “dan realitas virtual” ke nama grup, “bertugas membangun fondasi untuk komputasi imersif yang hebat dan membuat prototipe pengalaman pengguna yang bermanfaat dan menyenangkan.”

Metaverse AI – Web 3.0, Manusia Virtual & Metaverse Terbuka

Didukung oleh Kleiner Perkins dan banyak perusahaan modal ventura terkemuka. Metaverse AI sedang membangun Open Metaverse dengan Virtual Humans dan Aplikasi Web 3.0 yang didukung AI. Untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, teknologi 3D Virtual Reality & Web3.0 yang canggih secara kolektif memungkinkan Open Metaverse yang sebenarnya, dunia virtual yang gigih dan memiliki kesetiaan tinggi di mana orang dapat bermain, membangun, dan memonetisasi pengalaman mereka dengan manusia virtual di blockchain.

“Lapisan data bersama inilah yang menjadikan Metaverse sebagai Metaverse- lapisan itu akan berbasis blockchain. Blockchains akan menjadi tulang punggung dunia virtual — sistem untuk mata uang, aset, identitas, bahkan tata kelola.”​​

– Fred Erhsam, salah satu pendiri Coinbase

Baru-baru ini, Metaverse AI telah berkolaborasi dengan Filecoin & NEAR Protocol untuk menyimpan metadata avatar manusia virtual di IPFS & Web3. Mereka telah membangun mesin manusia virtual mutakhir, selebriti virtual & bermitra dengan proyek ekosistem Gaming, GameFi & NFT.

Kleiner Perkins adalah salah satu perusahaan modal ventura paling terkenal di Silicon Valley, melakukan investasi awal di perusahaan seperti Genentech , Amazon dan Google , dan menjadi rumah bagi nama besar selama bertahun-tahun termasuk John Doerr dan Al Gore .

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.